Minggu, 26 Mei 2024

Breaking News

  • Indonesia Indicator: Polri Ikut Andil Suksesnya World Water Forum   ●   
  • SMPN 4 Pekanbaru Gelar Perpisahan Siswa Kelas IX Angkatan 2023/2024   ●   
  • Jaksa Agung Terbitkan SK Rotasi Jabatan Terhadap Sejumlah Pejabat Eselon II dan Eselon III   ●   
  • JAM-Intelijen Hadiri Rapat Kerja Dengan DPD RI Membahas Penegakan Hukum di Daerah   ●   
  • Penyelenggaraan World Water Forum di Bali Berjalan Aman dan Sukses, Polri Ucapkan Terima Kasih   ●   
Dijuluki Gerbang Neraka, Kawah Darvaza Menjadi Destinasi Wisata Populer
Senin 18 September 2023, 10:07 WIB
Kawah Darvaza.jpg

Jetsiber.com-Turkmenistan-Mungkin belum banyak yang tahu sebuah tempat dijuluki Gerbang Neraka. Gerbang Neraka ini merupakan julukan dari Kawah Darvaza, sebuah kawah yang membara akibat terbakarnya bocoran gas alam di gurun Turkmenistan, negara yang terletak di kawasan Asia Tengah, berbatasan langsung dengan Iran, Afganistan, Uzbekistan, Kazakhstan, dan Laut Kaspia.


Sebagian besar wilayahnya merupakan hamparan gurun pasir Karakum. Sebuah lubang lelehan besar di gurun Turkmenistan telah mengeluarkan api selama beberapa dekade, namun asal muasalnya dianggap sangat rahasia.

Gurun Karakum adalah hamparan besar bukit pasir yang terbakar sinar matahari yang menutupi sekitar 70 persen wilayah Turkmenistan. Anda dapat menjelajahi tanah tandus seluas 350 ribu kilometer persegi ini selama berhari-hari dan hanya melihat puncak dan lembah tak berujung di hutan belantara Karakum yang tandus, dilansir dari Times Now.

Namun jika berjalan menuju dataran utara-tengah gurun, pengunjung mungkin akan menemukan situs yang terlihat seperti mimpi Kawah Darvaza, lubang gas cair yang telah mengeluarkan api selama beberapa dekade dan dikenal sebagai "Gerbang Neraka".

Ceritanya berlanjut pada tahun 1971, ahli geologi Soviet sedang melakukan pengeboran minyak di padang pasir ketika mereka menemukan kantong gas alam. Hal ini menyebabkan bumi runtuh sehingga membentuk tiga lubang runtuhan besar.

Untuk mencegah gas metana bocor ke atmosfer, dikabarkan bahwa ahli geologi membakar salah satu dari mereka, mengira itu akan hanya terbakar dalam hitungan minggu.

Namun setelah penjelajah Kanada George Kourounis memulai ekspedisi pertama untuk menyelidiki kedalaman kawah pada tahun 2013, ia menemukan bahwa tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana api neraka ini bisa terjadi.

Menurut ahli geologi lokal Turkmenistan, kawah menganga selebar 69 meter dan sedalam 30 meter itu terbentuk pada tahun 1960-an dan baru menyala pada tahun 1980-an.

Namun, karena gas dan minyak merupakan komoditas yang sangat berharga di Turkmenistan pada masa pemerintahan Soviet, tampaknya setiap catatan tentang penciptaan kawah tersebut kini menjadi informasi yang sangat rahasia.

Yang pasti adalah, lubang api yang mengeluarkan gas metana ini telah menjadi salah satu tempat wisata paling populer di negara yang hanya dikunjungi sekitar 6.000 pengunjung per tahun.

Selama hampir satu dekade terakhir, saat matahari terbenam di bawah lautan bukit pasir Karakum, para pengembara dengan mata terbelalak dari dekat dan jauh datang untuk menyaksikan kolosseum api yang menyala-nyala menerangi langit gurun.

Meski menakjubkan, Agence France-Presse (AFP) mengabarkan Pemimpin Turkmenistan 2022 lalu berencana menutup situs ini, meski hingga kini belum ada kabar resmi situs tersebut ditutup.

Pada Januari 2022 di saluran TV pemerintah Turkmenistan, Presiden Gurbanguly Berdymukhamedov mendesak para pejabat menemukan solusi untuk memadamkan api, dengan alasan kekhawatiran terhadap kesehatan orang-orang yang tinggal di dekat kawah yang terbakar, serta hilangnya peluang bisnis.




Editor : TR
Kategori : Lifestyle
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 



Scroll to top