Rabu, 17 Juli 2024

Breaking News

  • Sambut HBA ke-64 dan HUT IAD ke-XXIV 2024, Kejati Riau dan IAD Riau Gelar Bakti Sosial   ●   
  • Team Direktorat Binmas Polda Riau Gencar Sosialisasi dan Kampanye Anti Narkoba   ●   
  • Kapuspenkum Dr. Harli Siregar Sambangi Dapur Redaksi Media TEMPO   ●   
  • JAM-Datun Membuka FGD Sejarah Kejaksaan Peringati Hari Bhakti Adhyaksa ke-64 2024   ●   
  • Jaksa Agung Mendukung Pembentukan Satgas Pengawasan Barang Tertentu Tata Niaga Impor   ●   
Ketua Dewan Adat Papua: Prihatin dengan Kondisi Kemanusiaan di Rempong - Galang, Batam
Minggu 17 September 2023, 22:15 WIB
Paul Finsen Mayor,S.IP.,CM.NNLP Ketua Dewan Adat Papua Wilayah III Doberay Provinsi Papua Barat Dan Papua Barat Daya.jpg

Jetsiber.com - Papua - Masyarakat Adat Papua sangat prihatin dengan kondisi kemanusiaan Masyarakat Adat Melayu di Rempong - Galang, Batam. Jumat (15/9/2023).

Menurut masyarakat papua kondisi kemanusiaan Masyarakat Adat Melayu disana membuat kami sangat prihatin dengan memaksakan kehendak memindahkan Masyarakat Adat Melayu di wilayah adat mereka.

Menurut pandangan kami masyarakat adat Papua apabila ingin melakukan Serangkaian kegiatan pembangunan di wilayah hukum adat masyarakat adat disana maka harus "diajak bicara".

Berdirinya Bangsa Indonesia ini karena ada masyarakat adat baik dari rumpun Melayu maupun rumpun Melanesia sehingga berdirinya Bangsa Indonesia dan mendeklarasikan diri sebagai Negara Indonesia, berbahasa 1 bahasa Indonesia dan berbangsa 1 bangsa Indonesia.

Kenapa ketika merdeka dan sudah berdiri 78 Tahun Negara Indonesia yang kita banggakan ini, lalu masyarakat adat Melayu diperlukan seperti ini??

Atas nama Masyarakat Adat Papua kami turut berdukacita Yang Mendalam dan Mendesak Presiden Republik Indonesia untuk segera mengambil tindakan kemanusiaan untuk menyelamatkan nyawa dan eksistensi Masyarakat Adat Melayu di Rempong Galang - Batam.

Kami mengajak segenap Masyarakat Adat di Indonesia untuk bersolidaritas untuk mendukung Penuh dan mendesak pemerintah Pusat untuk menyelamatkan nyawa masyarakat adat Melayu yang semakin hari semakin memprihatinkan.

Dengan kondisi seperti ini kami menjadi Prihatin dengan masa depan Bangsa Indonesia kalau masyarakat adat di setiap wilayah atau pulau -pulau di Indonesia diperlakukan seperti ini.

Masyarakat adat Melayu belasan ribu orang Melayu di Rempong Galang - Batam bisa kehilangan lapangan pekerjaan dan benda -benda budaya ,nilai budaya dan situs-situs sejarah mereka akan hilang dan mereka sudah pasti akan hidup "kehilangan arah" karena mereka dipindahkan dari Tanah Adatnya sendiri.
Dari Ujung Timur Indonesia kami turut berdukacita Yang Mendalam atas korban jiwa yang berjatuhan dari pihak masyarakat adat Melayu maupun aparat keamanan.

Masyarakat adat Papua mengajak Segenap pemimpin Pemerintah Pusat, Provinsi maupun Kota Batam untuk mencari solusi alternatif demi menyelamatkan masa depan masyarakat adat Melayu di Rempong, Galang - Batam. ( Ade/Rilis).
TTD
Paul Finsen Mayor,S.IP.,CM.NNLP
Ketua Dewan Adat Papua Wilayah III Doberay Provinsi Papua Barat Dan Papua Barat Daya




Editor : lelimaslina
Kategori : Nasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


Scroll to top