Jumat, 14 Juni 2024

Breaking News

  • Rutan Pekanbaru Ikuti Penyelenggaraan Pelatihan Kader Kesehatan Bagi WBP Dukungan Global Fund TB-HIV   ●   
  • Direktur LPW - PJC Bengkalis Beserta Pengurus Serahkan Berkas Kepengurusan ke Kesbangpol   ●   
  • LSM KPB Segera Laporkan Kegiatan Turap Simpang Logo Sorek l Wilayah ll Jalan Nasional   ●   
  • Kejaksaan Agung Memeriksa 10 Orang Saksi Terkait Perkara Komoditi Emas   ●   
  • Kejaksaan Agung Memeriksa 1 Orang Saksi Terkait Perkara Impor Gula PT SMIP   ●   
Bencana Banjir Libya seperti Tsunami,Terdeteksi sekitar 2000 Orang Tewas Dan 10.000 Orang Hilang
Rabu 13 September 2023, 09:13 WIB
Banjirlibyasamasepertitsunami.jpg

Jetsiber.com - Internasional  - Korban tewas akibat banjir di Libya di satu kota saja mencapai lebih dari 2.000 orang dan lebih dari 10.000 warga hilang.


“Saya terkejut dengan apa yang saya lihat, ini seperti tsunami,” kata Hisham Chkiouat, pejabat pemerintah yang berbasis di wilayah timur Libya, dilansir BBC.

Sebagian besar Derna, yang dihuni sekitar 100.000 orang, terendam air setelah dua bendungan dan empat jembatan runtuh.

 "Hingga 10.000 orang tercatat hilang pasca banjir akibat Badai Daniel," demikian keterangan Bulan Sabit Merah

Kota-kota di bagian timur Benghazi, Soussa dan Al-Marj juga terkena dampak badai, yang melanda pada hari minggu (10/9/2023).

Menteri penerbangan dan anggota komite tanggap darurat pemerintah wilayah timur, mengatakan kepada BBC Newshour bahwa runtuhnya salah satu bendungan di selatan Derna telah menyeret sebagian besar kota ke laut.

“Lingkungan yang luas telah hancur, ada banyak sekali korban yang terus bertambah setiap jamnya. Kami tidak memiliki angka akurat tetapi ini adalah sebuah bencana,” katanya.

 Dia seraya menambahkan bahwa “bendungan yang runtuh sudah lama tidak dirawat”.ujarnya

Menjelang terjadinya badai, pihak berwenang di Derna telah memberlakukan jam malam pada Minggu yang memerintahkan masyarakat untuk tidak meninggalkan rumah mereka sebagai bagian dari tindakan pencegahan.

Pakar teknik pengairan mengatakan kepada BBC bahwa kemungkinan besar bendungan bagian atas, sekitar 12 km (delapan mil) dari kota, yang pertama kali rusak - airnya menyapu lembah sungai menuju bendungan kedua, yang diperkirakan berjarak sekitar satu kilometer dari kota. bagian dataran rendah Derna, tempat lingkungannya terendam banjir.

Raja Sassi, yang selamat bersama istri dan putrinya yang masih kecil, mengatakan kepada kantor berita Reuters:

 "Awalnya kami hanya mengira itu adalah hujan lebat, tetapi pada tengah malam kami mendengar ledakan besar dan ternyata bendungan jebol." Jurnalis Libya Noura Eljerbi, yang berbasis di Tunisia, mengatakan kepada BBC bahwa dia baru mengetahui bahwa sekitar 35 kerabatnya yang semuanya tinggal di blok apartemen yang sama di Derna masih hidup setelah menghubungi tim penyelamat setempat.

 “Mereka sudah memeriksa, rumahnya sudah hancur tapi keluarga saya berhasil keluar sebelum keadaan menjadi lebih buruk. Mereka sekarang aman,” katanya,

Meski dia masih menunggu untuk berbicara langsung dengan mereka. Chkiouat sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa seperempat kota telah hilang.

Tamer Ramadan, ketua Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) di Libya, mengatakan kepada wartawan bahwa jumlah korban tewas kemungkinan besar “sangat besar”.

 Berbicara melalui tautan video dari negara tetangganya, Tunisia, ia berkata: "Tim kami di lapangan masih melakukan penilaian... kami belum memiliki jumlah pasti saat ini. Jumlah orang hilang mencapai 10.000 orang sejauh ini." BBC Weather mengatakan Bayda, sebuah kota sekitar 165 km sebelah barat Derna, mencatat curah hujan sebesar 414 mm dalam 24 jam selama Badai Daniel.

Menurut Climate-data.org, September biasanya merupakan bulan kering di timur laut Libya dan curah hujan baru-baru ini menyumbang 77% dari rata-rata total curah hujan tahunan di Bayda.

Selain daerah di timur, kota Misrata di bagian barat juga termasuk di antara wilayah yang dilanda banjir.

LIbya berada dalam kekacauan politik sejak penguasa lama Kolonel Muammar Gaddafi digulingkan dan dibunuh pada tahun 2011.

Hal ini menyebabkan negara kaya minyak itu terpecah menjadi pemerintahan sementara yang diakui secara internasional dan beroperasi dari ibu kota, Tripoli, dan pemerintahan lain di timur.

Menurut jurnalis Libya Abdulkader Assad, hal ini menghambat upaya penyelamatan karena berbagai pihak berwenang tidak mampu merespons bencana alam dengan gesit.

Tidak ada tim penyelamat, tidak ada penyelamat terlatih di Libya. Segala sesuatu selama 12 tahun terakhir adalah tentang perang," katanya kepada BBC.

 "Ada dua pemerintahan di Libya... dan hal ini sebenarnya memperlambat bantuan yang datang ke Libya karena ini agak membingungkan. Ada orang-orang yang menjanjikan bantuan tetapi bantuan tidak kunjung datang." ujar Chkiouat

Ia mengatakan bantuan sedang dikirim dan pemerintah wilayah timur akan menerima bantuan dari pemerintah di Tripoli, yang telah mengirimkan pesawat dengan 14 ton pasokan medis, kantong jenazah dan lebih dari 80 dokter dan paramedis.

Utusan khusus AS untuk Libya, Richard Norland, mengatakan bahwa Washington akan mengirim bantuan ke Libya timur melalui koordinasi dengan mitra PBB dan pemerintah Libya.

Mesir, Jerman, Iran, Italia, Qatar, dan Turki termasuk di antara negara-negara yang menyatakan telah mengirimkan atau siap mengirimkan bantuan.

Derna, sekitar 250 km sebelah timur Benghazi di sepanjang pantai, dikelilingi oleh perbukitan di dekatnya di wilayah subur Jabal Akhdar.

Kota ini pernah menjadi tempat militan dari kelompok ISIS membangun kehadirannya di Libya, setelah jatuhnya Gaddafi. Beberapa tahun kemudian mereka diusir oleh Tentara Nasional Libya (LNA), pasukan yang setia kepada Jenderal Khalifa Haftar yang bersekutu dengan pemerintahan timur.

Jenderal yang berkuasa itu mengatakan para pejabat di wilayah timur saat ini sedang menilai kerusakan yang disebabkan oleh banjir sehingga jalan-jalan dapat dibangun kembali dan aliran listrik dipulihkan untuk membantu upaya penyelamatan.

 “Semua badan resmi, terutama bank sentral Libya, harus memberikan dukungan keuangan mendesak yang diperlukan sehingga mereka yang melaksanakan tugas dapat melakukan pekerjaan mereka dan melanjutkan rekonstruksi,” katanya dalam pidatonya di TV, mengutip Reuters.

Situs berita terkemuka Libya, Al-Wasat, menyatakan bahwa kegagalan dalam membangun kembali dan memelihara infrastruktur di Derna setelah konflik bertahun-tahun merupakan salah satu penyebab tingginya angka kematian.

Kekacauan keamanan dan kelalaian pemerintah Libya dalam melakukan pemantauan ketat terhadap langkah-langkah keamanan bendungan menyebabkan bencana tersebut,” kata pakar ekonomi Mohammed Ahmed yang dikutip oleh media tersebut.




Editor : lelimaslina
Kategori : Internasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


Scroll to top