Jumat, 14 Juni 2024

Breaking News

  • Rutan Pekanbaru Ikuti Penyelenggaraan Pelatihan Kader Kesehatan Bagi WBP Dukungan Global Fund TB-HIV   ●   
  • Direktur LPW - PJC Bengkalis Beserta Pengurus Serahkan Berkas Kepengurusan ke Kesbangpol   ●   
  • LSM KPB Segera Laporkan Kegiatan Turap Simpang Logo Sorek l Wilayah ll Jalan Nasional   ●   
  • Kejaksaan Agung Memeriksa 10 Orang Saksi Terkait Perkara Komoditi Emas   ●   
  • Kejaksaan Agung Memeriksa 1 Orang Saksi Terkait Perkara Impor Gula PT SMIP   ●   
UEA Malu Sudah Normalisasi dengan Israel karena Tak Sesuai Harapan
Rabu 24 Mei 2023, 15:10 WIB
ilustrasinegarauea.jpg

Jetsiber,com - Uni Emirat Arab (UEA) dilaporkan malu pada negara-negara Arab setelah melakukan normalisasi hubungan dengan Israel . Sebab, rezim Zionis telah bertindak yang tidak sesuai dengan yang diharapkan Abu Dhabi.

 

Dr Ebtesam Al-Ketbi, seorang analis senior kebijakan Emirat mengungkapkan hal itu di Konferensi Herzliya di Universitas Reichman Israel.

 

Menurutnya, setelah UEA "dipermalukan" oleh Israel, tidak ada lagi negara Arab yang akan menormalisasi hubungan dengan Tel Aviv. "Pemerintah terbaru di Israel tidak akan menghentikan Abraham Accords, para penandatangannya tidak akan mundur, tetapi kami tidak akan memiliki penandatangan lain," kata Al-Ketbi, pendiri dan presiden Emirates Policy Centre, seperti dikutip Haaretz, Selasa (23/5/2023). 

 

"Kami ingin melibatkan lebih banyak dari dunia Arab dan dunia non-Arab tetapi pemerintah terbaru menunda semua orang." Al-Ketbi melanjutkan dengan mengomentari penghinaan yang dilakukan terhadap UEA oleh Israel.

 

"Pemerintah saya dan para penandatangan lainnya merasa malu di depan orang-orang Arab, dan mereka harus mengatakan sesuatu. Dan mereka menginginkan solusi untuk itu karena mereka banyak berinvestasi dalam Abraham Accords. Ini adalah kerugian besar bagi Israel ketika Arab Saudi berpihak pada Iran," paparnya.

 

Tidak jelas ketidaksepakatan mana antara UEA dan Israel yang disebut Al-Ketbi sebagai sumber rasa malu Abu Dhabi.

 

Namun, sejak menormalisasi hubungan pada tahun 2020, Israel terus mempertahankan pendudukan ilegalnya di Palestina dan terus memilih pemerintahan paling kanan dalam sejarah pemerintahan sayap kanannya.

 




Editor : lelimaslina
Kategori : Internasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


Scroll to top