Minggu, 24 Oktober 2021

Breaking News

  • Polres Kuansing melaksanakan Patroli Gabungan dalam rangka Pencegahan Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Wilayah Hukum Kec. Kuantan Hilir   ●   
  • Jum’at Barokah Dit Reskrimum Polda Riau Bagikan 500 Nasi Bungkus Untuk, Sampaikan Pesan Kamtibmas   ●   
  • Pimpin Apel Pasukan Sambut Wisman di Bali, Kapolri: Sebagai Gerbang Terakhir Tolong Disiplin   ●   
  • Polsek Siak Hulu Ungkap Tindak Pidana Penipuan dan atau Penggelapan Dalam Pengurusan SHM   ●   
  • Pengecekan alat berat yg diduga berkaitan dengan kegiatan PETI di Kec. Pangean   ●   
India Darurat Corona, Inggris Kirim 3 Unit 'Pabrik Oksigen'
Kamis 29 April 2021, 09:21 WIB

Jakarta - Pemerintah Inggris mengumumkan bahwa pihaknya mengirim tiga unit penghasil oksigen menyusul pengiriman bantuan pertama pekan ini ke India, yang dilanda lonjakan tajam kasus infeksi virus Corona. Namun, Inggris mengatakan pihaknya tidak memiliki vaksin cadangan untuk ditawarkan.

Pemerintah Inggris menyatakan, tiga unit yang disebut pabrik oksigen tersebut, masing-masing berukuran kontainer pengiriman dan dapat menghasilkan 500 liter oksigen per menit.

"Kami berdiri bersama teman-teman India kami dalam perjuangan mereka melawan COVID-19," kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab dalam sebuah pernyataan seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (29/4/2021).

"Kolaborasi internasional lebih penting dari sebelumnya, dan paket dukungan tambahan Inggris ini akan membantu memenuhi kebutuhan India saat ini, terutama untuk lebih banyak oksigen," imbuhnya.

Pengiriman baru tersebut dilakukan menyusul gelombang pertama konsentrator oksigen dan ventilator dari Inggris yang tiba di India pada hari Selasa (27/4) lalu, dengan lebih banyak pasokan datang pada hari Jumat (30/4) besok.

Secara total, Inggris mengirimkan 495 konsentrator oksigen dan 200 ventilator ke India minggu ini.

Belum ada tanggapan dari Kementerian Luar Negeri Inggris atas pertanyaan AFP tentang kapan pabrik oksigen berukuran kontainer itu akan tiba.

Korban jiwa akibat virus Corona di India melonjak melewati 200.000 orang pada Rabu (28/4) ketika gelombang kasus baru yang tak henti-hentinya membanjiri rumah sakit.(dtc)




Editor :
Kategori : Internasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait


Scroll to top