Rabu, 7 Desember 2022

Breaking News

  • Polres Kuansing Menyikapi Pemberitaan Media Mengenai Adanya Aktivitas PETI di Hulu Kuantan   ●   
  • Mendapat Pemberitaan Media Kapolres Perintahkan Kapolsek Dan Kasat Reskrim turun Ke TKP PETI   ●   
  • DPP- SPKN Desak Polda Riau Segera Tangkap Penjual Pupuk Ilegal Di Provinsi Riau   ●   
  • Pertambangan Pasir Ilegal Marak di Rohil, ini lokasinya !   ●   
  • Seorang Warga Waykanan Menjadi Korban Penembakan Oleh Orang Tidak Di Kenal   ●   
Terima BEM Nusantara, Bobby Nasution : Bansos Segera Disalurkan & Intervensi Pasar Tekan Inflasi
Kamis 15 September 2022, 07:06 WIB

 


Medan, Jetsiber.com |Menyikapi penyesuaian kenaikan harga BBM yang terjadi beberapa waktu lalu, Pemko Medan akan segera menyalurkan bantuan sosial (bansos) kepada masyarakat yang terdampak. Selain menjadi instruksi Presiden RI Joko Widodo, penyaluran yang dilakukan diharapkan dapat membantu meringankan beban masyarakat dengan memanfaatkan bantuan sosial tersebut.

Hal ini disampaikan Wali Kota Medan Bobby Nasution saat menerima kunjungan Koordinator Pusat BEM Nusantara Ahmad Supardi di Balai Kota Medan, Rabu (14/9) sore. Selain bersilaturahmi, kedatangannya bersama sejumlah Koordinator Daerah BEM Nusantara di Kota Medan juga untuk menyampaikan saran dan masukan kepada Pemko Medan yang bersumber dari aspirasi masyarakat.

 “Kita lihat kondisi Kota Medan saat ini dan bagaimana aktifitas ekonominya. Untuk menyikapi penyesuaian kenaikan harga BBM ini, kita akan segera salurkan bansos ke masyarakat menggunakan 2 persen anggaran Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Bagi Hasil (DBH). Nanti, bansos tersebut akan kita berikan kepada nelayan, jasa ojek online dan becak bermotor (betor) serta pelaku UMKM. Ini sifatnya bantuan langsung,” kata Bobby Nasution.

Suami Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu itu mengungkapkan, saat ini Pemko Medan telah membuat skema penyalurannya agar tepat sasaran. “Sementara untuk bantuan berupa subsidi, akan kita berikan ke angkutan kota (angkot) karena mengalami kenaikan tarif yang cukup siginifikan,” tuturnya.

Sementara itu untuk menekan inflasi pangan, jelas Bobby, Pemko Medan juga telah melakukan intervensi pasar agar harga bahan pokok tidak terjadi peningkatan. Sejumlah langkah pun, terangnya, telah dilakukan di antaranya dengan membentuk tim yang akan melakukan belanja langsung ke petani.

 “Bahan pangan itu kemudian kita simpan di tempat penyimpanan berupa gudang yang memungkinkan untuk dijadikan sebagai tempat menyimpan kebutuhan bahan pokok. Ini untuk mengantisipasi jika harga pasar melambung,” ungkapnya.


Terakhir, orang nomor satu di Pemko Medan itu juga mengaku juga telah berdiskusi dengan kelompok mahasiswa di Kota Medan. “Sama seperti rekan-rekan BEM Nusantara, Minggu lalu kita juga sudah berdiskusi dengan elemen mahasiswa yang datang untuk menyampaikan pandangan mereka,” pungkasnya.

Sementara itu Koordinator Pusat BEM Nusantara Ahmad Supardi menuturkan,  kehadirannya untuk menyampaikan saran dan buah pemikiran BEM Nusantara kepada Pemko Medan agar setiap kebijakan yang diikuti dengan solusi bisa sampai dan tepat sasaran kepada masyarakat.

 “Sebelumnya, terima kasih kepada Pak Wali yang sudah menerima kehadiran kami. BEM Nusantara sendiri hadir untuk menyampaikan apa yang dirasakan oleh masyarakat. Terlebih, bagi kami yang berasal dari daerah-daerah kecil benar-benar merasakan betul apa yang hari ini dirasakan masyarakat,” bilang Ahmad.

Salomo/Linche




Editor : Red
Kategori : Nusantara
Untuk saran dan pemberian informasi kepada Redaksi JETSIBER.COM,
silakan kontak ke email: redaksi.jetsiber@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


Scroll to top